5 Bahasa Scripting Teratas yang Harus Anda Perhatikan di tahun 2021

5 Bahasa Scripting Teratas yang Harus Anda Perhatikan di tahun 2021 – Bahasa skrip adalah jenis bahasa komputer tertentu yang dapat Anda gunakan untuk memberikan instruksi ke perangkat lunak lain, seperti browser web, server, atau aplikasi mandiri. Banyak bahasa pengkodean yang paling populer saat ini adalah bahasa skrip, seperti JavaScript, PHP , Ruby, Python, dan beberapa lainnya.

5 Bahasa Scripting Teratas yang Harus Anda Perhatikan di tahun 2021

 Baca Juga : 10 Bahasa Pemograman Teratas Yang Digunakan Untuk Proyek dan Pengembangan Blockhain

Coba demo gratis

pythonsprints – Karena bahasa scripting membuat pengkodean lebih sederhana dan lebih cepat, tidak mengherankan bahwa mereka banyak digunakan dalam pengembangan web .

Namun, itu bukan satu-satunya bidang aplikasi mereka. Ada juga bahasa skrip untuk sistem operasi, perangkat lunak analisis statistik, aplikasi perkantoran, mesin game, dan banyak jenis platform lainnya.

Apa Itu Bahasa Scripting?

Bahasa skrip dapat melakukan tindakan yang berbeda dalam lingkungan runtime tertentu, seperti mengotomatiskan eksekusi tugas, meningkatkan fungsionalitas perangkat lunak induk, melakukan konfigurasi, mengekstrak data dari kumpulan data, dan lainnya.

Bahasa skrip dapat muncul dalam dua cara:

  • Lingkungan runtime dapat memperkenalkan bahasa skripnya sendiri, seperti Bash untuk sistem operasi GNU atau VBA untuk aplikasi Microsoft Office.
  • Lingkungan runtime dapat mengadopsi bahasa skrip yang ada, misalnya, mongoshell MongoDB telah dibangun di sekitar JavaScript .

Di sisi lain, terkadang bahasa scripting yang ada terlebih dahulu dan melahirkan platform induknya sendiri — betapapun anehnya kedengarannya.

Inilah yang terjadi dalam kasus Node.js , lingkungan runtime backend yang dibuat untuk memungkinkan pengembang web menggunakan JavaScript tidak hanya di frontend tetapi juga di backend, mengikuti paradigma ‘JavaScript di mana-mana’.

Apa Arti Scripting dalam Pemrograman?

Tindakan scripting pada dasarnya adalah menulis serangkaian perintah yang ditafsirkan satu per satu oleh aplikasi atau mesin scripting. Meskipun skrip memandu platform melalui apa yang harus dilakukan (memberikan skrip untuk dibaca dan ditafsirkan), eksekusi dilakukan oleh lingkungan runtime dan bukan oleh bahasa skrip itu sendiri.

Beginilah perbedaan bahasa scripting dengan bahasa pemrograman seperti Java yang dapat Anda ‘tulis sekali, jalankan di mana saja’ (slogan resmi Java yang berarti program Java dapat berjalan sebagai aplikasi mandiri di lingkungan apa pun; sejak diciptakan, ini juga menjadi prinsip WORA bahwa mengacu pada kemampuan lintas platform).

Bahasa Scripting vs Bahasa Pemrograman

Meskipun istilah ‘bahasa scripting’ dan ‘bahasa pemrograman’ sering digunakan secara bergantian, mereka bukanlah hal yang sama.

Platform-Spesifik vs Platform-Agnostik

Bahasa skrip adalah platform-spesifik, sedangkan bahasa pemrograman adalah platform-agnostik (cross-platform) karena mereka memiliki kemampuan untuk mengeksekusi sendiri. Misalnya, Anda dapat menjalankan program Java di sistem operasi apa pun.

(Sebagian besar) Ditafsirkan vs Disusun

Sementara bahasa pemrograman dikompilasi, bahasa skrip sebagian besar ditafsirkan — meskipun ada beberapa bahasa skrip yang dikompilasi dan ditafsirkan, seperti Python dan Groovy.

‘Dikompilasi’ berarti bahwa bahasa pemrograman memiliki kompilernya sendiri yang menerjemahkan sintaks ke dalam kode mesin sebelum runtime. Sebaliknya, bahasa scripting diinterpretasikan baris demi baris selama runtime oleh interpreter dari platform yang mereka jalankan.

Lebih Cepat vs Lebih Lambat saat Runtime

Karena perbedaan implementasi ini, bahasa pemrograman berjalan lebih cepat daripada bahasa scripting karena tidak harus dikompilasi secara real-time. Kompiler juga melakukan penanganan kesalahan kolektif sebelum eksekusi, sementara penerjemah mengevaluasi kode baris demi baris, sehingga mereka berhenti (atau benar-benar berhenti) setiap kali mereka menemukan kesalahan .

Ini juga menambah total waktu eksekusi bahasa skrip, meskipun pada perangkat keras modern dan lebih cepat , ini bukan masalah daripada sebelumnya.

Lebih Banyak vs Lebih Sedikit Kode-Intensif

Bahasa pemrograman lebih intensif kode karena Anda harus melakukan banyak hal secara manual yang ditangani oleh platform dalam hal bahasa skrip. Jika Anda menggunakan bahasa scripting Anda harus menulis kode jauh lebih sedikit .

Aplikasi Mandiri vs Aplikasi sebagai Bagian dari Tumpukan

Ada beberapa hal yang tidak bisa Anda lakukan dengan bahasa scripting. Yang terpenting, Anda tidak dapat membuat aplikasi desktop dan seluler mandiri dengan bahasa skrip, karena tidak ada lingkungan runtime yang menafsirkannya.

Misalnya, Anda dapat menggunakan kerangka kerja PHP seperti WordPress dan Laravel hanya untuk situs web dan aplikasi web karena mereka menggunakan browser web sebagai lingkungan runtime mereka. Demikian pula, aplikasi seluler WordPress berjalan dalam lingkungan runtime seluler, seperti Capacitor , yang menggabungkan tampilan web.

Kebingungan Tentang Bahasa Scripting

Ada beberapa kebingungan tentang bahasa skrip yang sering Anda temui, jadi mari kita lihat sebelum masuk ke bahasa skrip terbaik.

Yang terpenting, tidak masuk akal untuk berbicara tentang bahasa skrip frontend vs backend, meskipun banyak artikel yang akan Anda temukan di seluruh web menggunakan pengelompokan semacam ini.

Sebenarnya hanya ada satu bahasa skrip frontend yang saat ini digunakan, dan itu adalah JavaScript (ada yang lain sebelumnya, seperti ActionScript dan JScript, tetapi sekarang semuanya sudah usang).

Bukan frontend vs backend yang penting dalam konteks bahasa skrip tetapi lingkungan runtime tempat bahasa skrip dapat dijalankan.

Perhatikan bahwa ‘frontend’ hanya berarti sesuatu ( image , font , markup , stylesheet , script , jenis file statis lainnya) yang dapat ditafsirkan oleh browser web. Misalnya, coba buka file PHP langsung dari browser web: Anda tidak bisa, karena server aplikasi PHP harus menafsirkannya — jadi PHP adalah bahasa skrip backend dalam konteks pengembangan web, sedangkan lapisan aplikasi dari tumpukan server (misalnya LAMP) dalam konteks bahasa skrip.

Selain pengembangan web (skrip frontend dan backend), bahasa skrip juga dapat digunakan untuk berbagai hal seperti pemrograman dan konfigurasi sistem operasi dan aplikasi/lingkungan tertentu, manipulasi kumpulan data, otomatisasi tugas, dan banyak lagi.

Bahasa skrip juga dapat berjalan di banyak lingkungan.

Apa yang Bukan Bahasa Skrip

Sebelum masuk ke bahasa skrip terbaik, mari kita lihat bahasa pengkodean yang terkadang salah disebut bahasa skrip , tetapi Anda tidak dapat membuat skrip dengannya:

  • Bahasa markup, seperti HTML dan XML. Dalam HTML, ada atribut untuk penanganan peristiwa seperti onclick dan onmouseover, tetapi ini masih merupakan panggilan balik JavaScript.
  • Bahasa stylesheet, seperti CSS, Sass, dan KURANG.
  • Setiap jenis pustaka atau kerangka kerja yang dibangun di atas bahasa skrip apa pun, seperti jQuery, PostCSS, React, Vue, Angular, Rails, Grails, Laravel, WordPress, Django, dan lainnya.
  • Bahasa yang dikompilasi menjadi bahasa scripting, seperti TypeScript dan CoffeeScript.
  • SQL seperti untuk mengelola data dalam sistem manajemen basis data relasional (RDBMS) seperti MySQL dan MariaDB . Mereka tidak membiarkan Anda menulis fungsionalitas dinamis. Namun, banyak RDBMS memiliki shell yang memungkinkan Anda menggunakan bahasa scripting (misalnya JavaScript atau Python di MySQL Shell ).
  • Lingkungan runtime untuk satu atau beberapa bahasa skrip, seperti NodeJS.

5 Bahasa Scripting Terbaik

Ada banyak bahasa skrip hebat yang pantas disebutkan dalam panduan ini, tetapi mereka tidak lagi dalam pengembangan aktif. Namun, 5 bahasa skrip berikut ini diperbarui secara berkala dan juga digunakan dalam produksi .

Jadi, jika Anda berpikir untuk mempelajari bahasa skrip baru sebagai jalur profesional baru, semuanya layak dicoba.

1. JavaScript/ECMAScript

JavaScript adalah implementasi standar ECMA-262 yang mendefinisikan bahasa skrip tujuan umum ECMAScript (ES). Dengan kata lain, JavaScript adalah dialek bahasa ECMAScript, oleh karena itu tidak memiliki spesifikasi yang berdiri sendiri tetapi menggunakan sintaks yang sama dengan ECMAScript.

JavaScript memiliki fungsi kelas satu (fungsi diperlakukan sebagai variabel) dan mendukung pemrograman berorientasi objek berbasis prototipe (objek yang ada digunakan kembali sebagai prototipe).

Contoh Kode

ECMAScript menggunakan sintaks kurung kurawal. Contoh kode JavaScript berikut menambahkan angka dari 1 hingga 10 bersama-sama dan mengeluarkan hasilnya ke konsol (Anda dapat mengujinya di konsol JavaScript browser web Anda dengan menekan F12):

Gunakan Kasus dan Lingkungan
JavaScript adalah bahasa skrip yang digunakan oleh browser web modern, seperti mesin V8 Chrome dan mesin SpiderMonkey Mozilla . Selain itu, pengembangan web frontend, dapat digunakan di lingkungan non-browser juga. The NodeJS lingkungan runtime telah diciptakan untuk memungkinkan pengembang web untuk menggunakannya pada backend.

Cangkang dari beberapa sistem manajemen basis data NoSQL, seperti MongoDB dan Apache CouchDB , dan beberapa sistem manajemen basis data relasional, seperti MySQL Shell yang disebutkan di atas, juga menggunakannya sebagai bahasa skrip.

2. PHP

PHP adalah bahasa scripting open source tujuan umum yang digunakan dalam pengembangan web backend. Akronim awalnya berdiri untuk ‘Personal Home Page’, karena PHP pertama kali dibuat untuk menambahkan fungsionalitas dinamis ke halaman HTML statis .

Sejak itu, PHP telah berkembang menjadi bahasa yang berdiri sendiri, sehingga sekarang akronim digunakan dalam arti ‘Hypertext Preprocessor’. PHP diketik secara longgar (Anda tidak perlu mendeklarasikan tipe data variabel), dapat disematkan ke dalam dokumen HTML, dan memiliki fitur berorientasi objek juga.

Contoh Kode

PHP memiliki sintaks seperti C. Contoh kode PHP berikut membuat array numerik dengan empat elemen, mengulangnya, mengalikan setiap item dengan dua, dan menghapus $valuevariabel saat loop selesai.

PHP dapat dijalankan pada server HTTP yang berbeda , dengan Apache dan Nginx menjadi yang paling populer.

Tumpukan server PHP yang paling umum adalah LAMP (Linux, Apache, MySQL, PHP), LEMP (Linux, Nginx, MySQL, PHP — digunakan oleh Kinsta ), dan WAMP (Windows, Apache, MySQL, PHP), dan MAMP (macOS, Apache, MySQL, PHP).

Ini juga digunakan oleh banyak sistem manajemen konten (CMS) populer seperti WordPress, Drupal , dan Joomla , dan kerangka kerja aplikasi web seperti Laravel, Symfony, dan CodeIgniter, yang semuanya dibangun di atas bahasa PHP dan menyempurnakannya dengan fungsionalitas ekstra. .

Anda juga dapat menggunakan PHP untuk pengembangan WordPress lokal . Lihat panduan mendalam kami tentang perbedaan utama antara Javascript dan PHP .

3. Python

Python saat ini adalah bahasa pengkodean terpopuler kedua di GitHub (setelah JavaScript). Ini disukai karena sintaksnya yang jelas dan ringkas — saat coding dengan Python, Anda harus mengetik jauh lebih sedikit daripada kebanyakan bahasa.

Python adalah proyek sumber terbuka dan gratis, yang dikelola oleh Python Software Foundation. Ini mendukung paradigma pemrograman terstruktur, berorientasi objek, dan fungsional, dan memiliki Perpustakaan Standar yang luas yang merupakan kumpulan modul Python yang umum digunakan.

Contoh Kode

Python tidak menggunakan kurung kurawal dan titik koma bersifat opsional, sehingga kodenya mudah dibaca dan ditulis. Contoh kode Python berikut loop melalui bilangan bulat antara 0 dan 4, dan mencetaknya:

Implementasi Python yang paling populer adalah CPython , yang ditulis dalam bahasa C. Ini juga implementasi referensi yang Anda unduh bersama dengan bahasa Python. Meskipun Python adalah bahasa yang ditafsirkan, CPython menggunakan langkah kompilasi dan interpretasi. Pertama, ia mengkompilasi kode sumber menjadi bytecode (tidak sama dengan kode mesin) yang diinterpretasikan saat runtime.

Selain CPython, Python juga memiliki lingkungan runtime lainnya, yang terpenting PyPy yang menghilangkan langkah kompilasi dan hanya melakukan interpretasi JIT (just-in-time). Implementasi Python bersifat lintas platform, artinya berjalan di beberapa sistem operasi, termasuk Linux, Windows, dan macOS.

Bahasa Python sering digunakan dalam pembelajaran mesin, pengembangan web backend ( Django menjadi kerangka kerja web paling populer), analisis data, otomatisasi, komputasi ilmiah, dan pengikisan web.

Untuk mengetahui cara terbaik untuk belajar Python, lihat posting blog kami tentang tutorial Python .

4. Ruby

Ruby adalah bahasa scripting open source, tujuan umum dengan sintaks yang ringkas dan mudah dibaca. Ini mengikuti prinsip-prinsip pemrograman berorientasi objek dan memungkinkan Anda menulis kode yang bersih dan logis, menjadikannya salah satu bahasa pemrograman termudah untuk dipelajari . Di Ruby, semuanya adalah objek — bahkan tipe yang primitif di sebagian besar bahasa, seperti boolean dan bilangan bulat.

Konsep berorientasi objek seperti pewarisan, mixin, dan metaclasses juga banyak digunakan.

Meskipun Ruby memiliki desain berorientasi objek murni, ia juga mendukung pemrograman prosedural (fungsi dan variabel yang didefinisikan di luar kelas milik Selfobjek) dan pemrograman fungsional (melalui fungsi anonim, penutupan, dan kelanjutan).

Ruby memiliki sintaks ringkas yang mirip dengan Python. Contoh kode Ruby berikut mendefinisikan KaraokeSongkelas sebagai subkelas dari Songkelas:

Ruby terutama digunakan dalam pengembangan web backend, mendukung beberapa kerangka kerja aplikasi web yang kuat seperti Ruby on Rails . Banyak situs web dan aplikasi populer yang berjalan di Ruby on Rails, seperti Airbnb, Shopify , GitHub , dan Hulu.

Ruby juga merupakan bahasa yang digunakan untuk menulis banyak alat pengembangan web populer, terutama praprosesor Sass CSS, generator situs web statis Jekyll , dan lingkungan mesin virtual Vagrant .

Implementasi default Ruby adalah YARV (Yet Another Ruby Virtual Machine). Itu mengubah penerjemah asli Ruby Matz’s Ruby Interpreter (juga Ruby MRI atau CRuby) yang telah dikritik karena masalah kecepatan dan skalabilitas.

Ada juga beberapa lingkungan runtime yang bersaing untuk Ruby, seperti JRuby (memungkinkan Anda menjalankan Ruby di Java Virtual Machine), mruby (implementasi ringan yang dapat Anda sematkan di dalam aplikasi Anda), TruffleRuby (interpreter Ruby Oracle dibangun di atas GraalVM), Rubinius ( mesin virtual cloud-native untuk Ruby), dan lainnya .

5. Groovy

Groovy adalah bahasa fleksibel luar biasa yang ditulis untuk Java Virtual Machine (JVM) yang dapat digunakan baik sebagai bahasa scripting dan pemrograman. Ini adalah proyek open source yang dikelola oleh Apache Software Foundation. Groovy adalah bahasa berorientasi objek yang memperluas java.lang.Objectsuperclass.

Ini mendukung pengetikan statis dan dinamis (pemeriksaan tipe dapat dilakukan pada waktu kompilasi dan runtime) dan memiliki dukungan asli untuk daftar, array asosiatif, ekspresi reguler, dan bahasa markup seperti HTML dan XML.

Anda dapat menggunakan Groovy bersama dengan pustaka Java yang ada.

Contoh Kode

Groovy memiliki sintaks yang kompatibel dengan Java, menggunakan tanda kurung kurawal. Contoh kode Groovy berikut mendefinisikan Coordinateskelas dengan properti garis lintang dan garis bujur serta getAt()metodenya:

Saat Groovy mengkompilasi ke dalam kode byte Java, Anda dapat menggunakannya sebagai bahasa pemrograman tujuan umum yang mirip dengan Java. Dalam hal ini, Anda dapat mengkompilasi kode sumber menjadi kode byte sebelum runtime menggunakan compiler groovyc (setara dengan javac).

Spread the love

Related Post

Nate Foster Memenangkan Makalah Paling Berpengaruh untuk Bahasa Pemrograman Jaringan

Nate Foster Memenangkan Makalah Paling Berpengaruh untuk Bahasa Pemrograman Jaringan – Satu dekade yang lalu, jaringan komputer sering dibangun dari komponen perangkat keras dan perangkat lunak berpemilik—dikendalikan oleh vendor dan

Tutorial Python: Belajar Pemrograman Python

Tutorial Python: Belajar Pemrograman Python – Python adalah bahasa pemrograman berorientasi objek yang sangat sederhana namun sangat kuat. Sintaks Python sangat sederhana sehingga seorang pemula dapat mempelajari Python dengan mudah.

Inilah Software Belajar Bahasa yang Cocok di Laptop

Inilah Software Belajar Bahasa yang Cocok di Laptop

Inilah Software Belajar Bahasa yang Cocok di Laptop – Belajar bahasa asing menjadi lebih mudah menggunakan gadget yang di dalamnya terdapat berbagai aplikasi atau software. Sudah banyak yang memanfaatkan aplikasi