Apa itu JavaScript? Sekilas Bahasa Scripting Paling Populer di Web

Apa itu JavaScript? Sekilas Bahasa Scripting Paling Populer di Web – Siapa yang tidak pernah mengalami permintaan untuk memperbarui Java ketika mencoba mengakses situs web tertentu? Sementara banyak orang yang akrab dengan Java dari fitur situs web interaktif, pengguna mungkin kurang akrab dengan JavaScript atau, memang mereka mungkin salah menganggap keduanya sama.

Apa itu JavaScript? Sekilas Bahasa Scripting Paling Populer di Web

pythonsprints – Pada artikel ini, kita membahas apa itu JavaScript dan perbedaan antara Java dan JavaScript. Kemudian kami akan memberikan ikhtisar tentang beberapa fungsi JavaScript yang lebih signifikan.

Baca Juga : Peringkat Bahasa Pemrograman RedMonk 2022

Apa itu JavaScript?

Sederhananya, JavaScript adalah bahasa skrip populer untuk menambahkan fungsionalitas interaktif dan konten web dinamis lainnya ke halaman web. Contoh konten JavaScript yang terkenal termasuk formulir yang dapat diisi, tayangan slide galeri foto, dan grafik animasi.

JavaScript juga relatif intuitif dan mudah dipelajari. Ini adalah titik awal yang sangat baik bagi mereka yang ingin mempelajari lebih lanjut tentang pengembangan situs web.

JavaScript adalah lapisan terakhir fungsionalitas pada situs web yang sangat interaktif. HTML menyediakan struktur dasar untuk halaman. CSS adalah fitur mode situs web Anda — CSS menentukan gaya situs Anda. JavaScript kemudian menambah kegembiraan.

Saat mempelajari JavaScript, penting untuk memahami hubungan antara HTML, CSS, dan JavaScript, dan bagaimana keduanya bersatu dalam menampilkan situs web.

Untuk Apa JavaScript Digunakan?

JavaScript memiliki berbagai aplikasi yang kemungkinan besar akan dialami oleh siapa saja yang pernah mengunjungi halaman web interaktif atau aplikasi seluler. Sementara pengembangan situs web — termasuk penambahan elemen seperti bentuk interaktif dan animasi — adalah penggunaan paling tradisional untuk JavaScript, ia juga digunakan dalam:

  • Game berbasis browser web — termasuk game 2D dan 3D
  • Pengembangan aplikasi seluler — bermanfaat karena platform telepon agnostik
  • Presentasi — pembuatan dek slide animasi berbasis web

Meskipun sebagian besar aplikasi JavaScript adalah sisi klien, JavaScript juga membantu dalam aplikasi sisi server, seperti membuat server web.

Perbedaan Antara Java dan JavaScript

Pertama, penting untuk dicatat bahwa Java dan JavaScript tidak terkait, meskipun memiliki istilah “Java”. Baik Java dan JavaScript adalah bahasa untuk mengembangkan halaman web dan aplikasi web. Namun, mereka memiliki perbedaan yang jelas, termasuk:

  • Pemrograman berorientasi objek: Java adalah bahasa pemrograman berorientasi objek . JavaScript adalah bahasa scripting berbasis objek.
  • Sintaks: Sintaks JavaScript tidak seformal atau terstruktur seperti Java. Jadi, ini lebih sederhana bagi sebagian besar pengguna.
  • Kompilasi: Java adalah bahasa yang dikompilasi, sedangkan JavaScript adalah bahasa yang ditafsirkan yang ditafsirkan baris demi baris saat run-time; bahasa yang dikompilasi cenderung lebih cepat, tetapi bahasa yang ditafsirkan cenderung lebih fleksibel.
  • Lingkungan: Anda dapat menggunakan aplikasi Java pada dasarnya di lingkungan apa pun dengan menjalankan mesin virtual atau browser ; JavaScript hanya untuk browser.
  • Penggunaan memori: Java lebih intensif memori daripada JavaScript; ini membuat JavaScript lebih disukai untuk halaman web dan aplikasi web.

Apakah JavaScript Aman?

Meskipun JavaScript diterima secara luas dan digunakan untuk pengembangan web, JavaScript memiliki kerentanan yang terkenal. Salah satu serangan siber paling umum yang diperkenalkan melalui kerentanan JavaScript adalah serangan skrip lintas situs (XSS). Penjahat dunia maya menggunakan serangan XSS untuk mendapatkan akses dan mencuri informasi identitas. Untuk meminimalkan eksploitasi, penting untuk menguji dan meninjau kode Anda selama pengembangan.

Metode pengujian seperti pengujian keamanan aplikasi statis dan dinamis (SAST dan DAST) membantu mengidentifikasi kerentanan di semua titik siklus pengembangan perangkat lunak. Menurut analis keamanan di Cloud Defense, SAST memeriksa kode Anda untuk pelanggaran aturan keamanan dan membandingkan kerentanan yang ditemukan antara cabang sumber dan target. Anda akan diberi tahu jika dependensi proyek Anda dipengaruhi oleh kerentanan yang baru diungkapkan.

JavaScript vanila

Vanilla JavaScript adalah implementasi ringan dari bahasa JavaScript murni tanpa pustaka tambahan. Di sini, istilah “vanilla” mengacu pada JavaScript yang tidak disesuaikan. Banyak perusahaan besar menggunakan Vanilla JS , termasuk Google, Microsoft, Apple, Amazon, dan lainnya. Vanilla JavaScript adalah cara terbaik untuk mempelajari dasar-dasar pemrograman JavaScript sebelum menambahkan ikatan ke fitur yang lebih canggih yang ditawarkan di perpustakaan.

Perpustakaan JavaScript

Pustaka JavaScript adalah kumpulan kode pra-tertulis yang melakukan fungsi tertentu. Perpustakaan bahkan memungkinkan pengguna pemula untuk membangun situs web yang bermanfaat dengan cepat. Dan mereka menghemat waktu yang signifikan bagi pengguna pemula dan berpengalaman dalam membangun situs dan aplikasi. Meskipun ada banyak pustaka JavaScript , beberapa yang paling populer termasuk jQuery, Anime.js, Animate on Scroll, dan Leaflet.js.

Bagaimana JavaScript Berkaitan dengan Kerangka Situs Web

Kerangka kerja situs web adalah pembuat situs web tingkat lanjut, biasanya dengan pustaka lengkap fungsionalitas yang dibuat sebelumnya dan rangkaian pengujian. Anda mungkin familiar dengan kerangka kerja sisi server seperti Laravel , Ruby on Rails, atau Django. Tetapi ada juga beberapa kerangka kerja berbasis JavaScript sisi klien yang populer, termasuk React.js, Vue.js, dan Node.js .

DOM JavaScript

DOM, atau Model Objek Dokumen, bertindak sebagai antarmuka antara bahasa pemrograman seperti JavaScript dan dokumen yang mendasarinya — khususnya, dokumen HTML dan XML. DOM adalah standar W3C (World Wide Web Consortium) , yang didefinisikan sebagai “platform dan antarmuka bahasa-netral yang memungkinkan program dan skrip mengakses dan memperbarui konten, struktur, dan gaya dokumen secara dinamis.” Dokumen terdiri dari kumpulan elemen dan properti individual ( teks , tombol, tautan, dll.).
Komponen Dasar JavaScript

Seperti bahasa pemrograman lainnya , JavaScript menggunakan variabel untuk mengidentifikasi lokasi penyimpanan data. Variabel dapat berupa global (dapat diakses oleh fungsi apa pun dalam kode) atau lokal, juga dikenal sebagai cakupan blok (hanya dapat diakses di blok tempat mereka dideklarasikan). Variabel dapat berisi nilai tetap (konstanta yang dikenal sebagai literal) atau nilai yang dapat diubah. JavaScript memiliki sintaks khusus untuk mendeklarasikan (membuat) konstanta dan variabel, dan memberikan nilai kepada mereka.

Spread the love

Related Post

Pengertian dan Fungsi Bahasa Pemoograman

Pengertian dan Fungsi Bahasa Pemoograman – Kita tentu sempat memakai aplikasi ojek online, permainan, alat sosial, ataupun kita tentu sempat memandang aplikasi kasa di swalayan ataupun tempat perbelanjaan. Tetapi, tahukan

Ternyata Bahasa Spanyol Itu Gampang Loh! Cukup Gunakan Aplikasi Berikut Dijamin Kamu Bakal Mahir Berbahasa Spanyol

Ternyata Bahasa Spanyol Itu Gampang Loh! Cukup Gunakan Aplikasi Berikut Dijamin Kamu Bakal Mahir Berbahasa Spanyol

Ternyata Bahasa Spanyol Itu Gampang Loh! Cukup Gunakan Aplikasi Berikut Dijamin Kamu Bakal Mahir Berbahasa Spanyol – Saat kamu memutuskan untuk mempelajari bahasa baru. Itu artinya kamu sudah membuat langkah

10 Sertifikasi Keamanan Siber Teratas

10 Sertifikasi Keamanan Siber Teratas – Keamanan siber terus berkembang dan menawarkan peluang pengembangan karir yang luar biasa. Sertifikat keamanan siber agnostik vendor yang dikeluarkan oleh asosiasi industri memberikan sertifikasi