Bagaimana Belajar Pemrograman Komputer

Bagaimana Belajar Pemrograman Komputer – Saya tidak pernah berencana untuk bekerja di bidang teknologi; setelah belajar jurnalistik, saya siap untuk berkarir sebagai koresponden asing untuk sebuah surat kabar cetak. Sayangnya, saya lulus pada puncak krisis ekonomi, dan penurunan parah di media cetak.

Bagaimana Belajar Pemrograman Komputer

pythonsprints – Jadi, setelah meneteskan air mata, saya mendapatkan pekerjaan di perusahaan penerbitan yang berspesialisasi dalam teknologi B2B. Pada saat itu, ia mencoba membangun kehadiran berita online yang kuat dan membutuhkan seorang jurnalis dengan keterampilan pemrograman komputer dasar. Sementara saya tidak tahu bagaimana kode pada saat itu, saya dengan senang hati melangkah ke piring. Saya suka belajar dan menyukai pemecahan masalah, jadi pemrograman komputer sepertinya sangat cocok.

Baca Juga : Mengulas Tentang Bahasa Pemrograman Komputer

Hal pertama yang harus saya lakukan adalah mencari tahu persis apa yang terlibat dalam pemrograman komputer, dan bagaimana saya akan belajar sendiri cara membuat kode. Setelah berjam-jam meneliti, dan bantuan dari teman dan keluarga di industri ini, akhirnya saya mulai cukup menguasainya untuk dapat menjelaskannya kepada pemula lainnya. Jadi di sinilah saya, siap untuk berbagi pengetahuan baru saya dengan sesama pelajar!

Apa itu pemrograman komputer?

Pemrograman komputer adalah cara memberikan instruksi komputer tentang apa yang harus mereka lakukan selanjutnya. Instruksi ini disebut kode, dan pemrogram komputer menulis kode untuk memecahkan masalah dan melakukan tugas.

Tujuan akhirnya adalah menciptakan sesuatu: itu bisa berarti apa saja dari halaman web, atau perangkat lunak, atau bahkan hanya gambar yang cantik. Itu sebabnya pemrograman komputer sering digambarkan sebagai campuran antara seni dan sains; itu teknis dan analitis, namun kreatif pada saat yang sama.

Ketika saya pertama kali mulai mencari kursus untuk mengajari diri saya sendiri cara membuat kode, saya menyadari betapa banyak yang tidak saya ketahui. Kakak-kakak saya bekerja sebagai programmer, jadi saya pernah melihat garis-garis simbol dan huruf yang mereka tulis, tetapi saya tidak tahu apa artinya semua itu. Saya bahkan tidak tahu apa yang saya lihat di layar saya ketika saya melakukan tugas-tugas sederhana seperti berbelanja online atau menjelajahi media sosial yang terkait dengan bahasa mistis ini.

Saya meneliti subjek secara menyeluruh, tetapi sebagian besar artikel yang saya baca penuh dengan jargon teknis yang tidak saya mengerti. Dalam masalah yang cukup umum di dunia teknologi B2B, saya tidak dapat menemukan apa pun yang menjelaskannya dengan jelas dan sederhana.

Definisi di atas adalah upaya saya—sebagai jurnalis pertama dan kedua teknis—untuk menjelaskan apa itu sebenarnya, sesederhana mungkin.
Pengkodean versus pemrograman

Ketika saya sedang mencari sumber daya untuk belajar coding dengan harga yang terjangkau, saya menemukan kursus HTML Codecademy . Ketika saya memberi tahu teman-teman teknisi saya apa yang saya pelajari, mereka memberi tahu saya bahwa HTML tidak dianggap sebagai bahasa pemrograman. Saya telah melihat-lihat Stack Overflow untuk mengetahui lebih lanjut, dan saya menemukan bahwa sementara beberapa programmer berpengalaman menganggapnya sebagai bahasa pemrograman, yang lain tidak.

Ambil jawaban ini:

  • Setiap instruksi yang memberitahu komputer untuk melakukan sesuatu adalah bahasa pemrograman.

Melawan:

Tidak, HTML bukan bahasa pemrograman. “M” adalah singkatan dari “Markup”. Secara umum, bahasa pemrograman memungkinkan Anda untuk menggambarkan semacam proses melakukan sesuatu, sedangkan HTML adalah cara menambahkan konteks dan struktur ke teks.

Ketidakpastian ini membawa saya ke perdebatan yang terus mengamuk tentang perbedaan antara pengkodean dan pemrograman. Salah satu perbedaan yang sering dibuat: coding adalah versi pemrograman yang ringan. Pemrogram menulis kode yang serius, tetapi pembuat kode sering kali adalah pemasar, pembuat konten (seperti saya), atau desainer grafis yang mencoba-coba sedikit HTML atau CSS.

Bahasa pemrograman apa yang harus saya pelajari?

Saya pernah tinggal di Prancis dan Spanyol, dan sebagian alasan saya memutuskan untuk tinggal di negara-negara ini, adalah karena saya sudah berbicara bahasa di kedua tempat tersebut. Jika saya mencapai impian saya untuk tinggal di Italia, saya tahu persis bahasa mana yang akan saya pelajari untuk membuatnya semudah mungkin untuk diintegrasikan: bahasa Italia, tentu saja (atau cinta dan makanan, tergantung sudut pandang Anda).

Memutuskan bahasa pemrograman komputer mana yang akan dipelajari tidak begitu mudah; itu semua tergantung pada apa tujuan Anda, tugas apa yang ingin Anda capai, atau masalah apa yang perlu Anda pecahkan.

Beberapa bahasa yang paling umum termasuk (kami menyertakan HTML dan CSS yang disebutkan di atas, meskipun ada perdebatan):

  • HTML
  • Javascript
  • Python
  • CSS
  • Rubi
  • -PHP
  • C++
  • SQL

Beberapa bahasa ini lebih mudah dan lebih diinginkan untuk dipelajari daripada yang lain, meskipun itu tidak membuatnya kurang berguna. Bahkan, mungkin lebih bermanfaat bagi karier Anda untuk mempelajari salah satu bahasa pemrograman komputer yang “ditakuti”, karena Anda akan lebih diminati.

Menurut data Stack Overflow , bahasa yang paling tidak disukai adalah Perl, Delphi, dan VBA diikuti oleh PHP, Objective-C, CoffeeScript, dan Ruby.

Pertanyaan terpenting yang perlu Anda tanyakan pada diri sendiri sebelum mulai belajar adalah:

– Apakah Anda ingin fokus pada tampilan situs web bagi pengguna, atau Anda lebih peduli tentang cara kerjanya?

Itulah dua perbedaan utama antara apa yang dikenal sebagai bahasa pemrograman komputer front-end dan back-end.

Apa itu pemrograman komputer front-end dan back-end?

Pengembangan front-end melibatkan bekerja dengan kode yang menghasilkan elemen yang dapat dilihat dan berinteraksi dengan pengguna; ini semua tentang bagaimana sebuah situs web terlihat dan terasa.

Pengembang web back-end memastikan situs web berfungsi sebagaimana mestinya, dan kode yang mereka tulis biasanya tidak terlihat oleh pengguna. Pengembang web back-end bekerja dengan basis data yang menyimpan informasi seperti detail pelanggan, dan server tempat basis data (secara virtual) hidup.

Pekerjaan pemrograman komputer front-end dan back-end kreatif dengan caranya sendiri, tetapi pengembang front-end sering kali perlu memiliki mata visual sehingga mereka dapat menilai apa yang paling cocok untuk pengguna situs.

Contoh dasar pengembangan front-end termasuk font yang tampak cantik di halaman web favorit Anda, atau bilah geser di beranda situs berita, atau bahkan menu tarik-turun tempat Anda dapat memilih opsi yang diinginkan. Semuanya, mulai dari skema warna, tata letak, hingga pemosisian, hingga tipografi, adalah tanggung jawab pengembang front-end.

Tiga bahasa utama yang perlu diketahui pengembang front-end adalah:

  • HTML
  • Javascript
  • CSS

Di bawah ini adalah contoh beberapa pengkodean HTML dasar yang telah menentukan posisi gambar, teks tebal, dan poin-poin.

Anda mungkin juga mendengar tentang elemen lain, seperti Bootstrap, AngularJS, dan EmberJS, yang mengontrol tampilan konten di berbagai perangkat seperti ponsel cerdas dan tablet. Pengembang front-end sering bekerja dengan pengalaman pengguna dan spesialis antarmuka pengguna untuk memastikan cara situs web terlihat, terasa, dan bekerja adalah yang terbaik bagi pengguna.

Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang kapan Anda dapat berinteraksi dengan kode front-end atau back-end, pikirkan tentang kapan Anda melakukan pembelian di Amazon. Saat Anda menelusuri, memfilter, dan menjalani proses pembelian produk, Anda akan berinteraksi dengan karya pengembang front-end. Namun kelancaran fungsi seperti rekomendasi, atau saat Anda memasukkan detail pembayaran, adalah pekerjaan pengembang back-end.

Beberapa pengembang web mengetahui bahasa pemrograman front-end dan back-end. Mereka biasanya disebut sebagai pengembang tumpukan penuh.

Mengapa saya harus mengambil kursus pemrograman komputer?

Jika Anda khawatir tentang mencari pekerjaan dalam ekonomi yang tidak pasti ini, maka peran teknis adalah taruhan yang baik, dengan delapan dari 25 pekerjaan teratas tahun ini adalah posisi teknologi.

Pemrogram (atau pembuat kode) sering digambarkan sebagai tipe orang tertentu: kutu buku (kebanyakan laki-laki) yang bersembunyi di balik kacamata mereka dan canggung secara sosial, atau menghabiskan sebagian besar waktu mereka sendirian di rumah bermain video game. Untungnya, kami telah melewati stereotip usang ini, dan pengkodean menjadi jauh lebih mudah diakses (dan berguna) untuk berbagai macam peran pekerjaan yang berbeda.

Tidak hanya perusahaan dan organisasi nirlaba yang memperkenalkan inisiatif untuk memasukkan lebih banyak ragam orang ke dalam pemrograman, tetapi jumlah sumber daya yang tersedia untuk belajar kode telah meningkat secara dramatis.

Codecademy (dan terutama kursus HTML gratis ) adalah penyelamat saya ketika saya perlu belajar cara membuat kode dengan cepat, sehingga saya dapat menjalankan situs web berita online terkemuka dengan sumber daya teknis yang minimal.

Selain jurnalis online yang paling tidak perlu mengetahui HTML dasar, ada profesi lain yang secara tradisional kurang “teknis” yang sangat diuntungkan dari keterampilan pemrograman komputer.

Ambil pemasar misalnya. Jika Anda ingin membuat halaman arahan, ada baiknya mengetahui bahasa pengembangan front-end untuk memastikan Anda mengetahui apa yang bisa dan tidak mungkin, dan untuk memastikan Anda dapat membuat perubahan dengan masukan minimal dari tim teknik. Atau jika Anda bekerja dalam peran lain di sebuah perusahaan perangkat lunak, Anda perlu memahami bagaimana produk Anda dibuat dan bekerja, untuk itu Anda perlu belajar coding.

Spread the love

Related Post

Tutorial Python: Belajar Pemrograman Python

Tutorial Python: Belajar Pemrograman Python – Python adalah bahasa pemrograman berorientasi objek yang sangat sederhana namun sangat kuat. Sintaks Python sangat sederhana sehingga seorang pemula dapat mempelajari Python dengan mudah.

5 Bahasa Pemrograman Paling Mudah dan Paling Sulit untuk Dipelajari

5 Bahasa Pemrograman Paling Mudah dan Paling Sulit untuk Dipelajari – Apa bahasa pemrograman yang paling mudah dipelajari? Bagaimana dengan bahasa pemrograman yang paling sulit? 5 Bahasa Pemrograman Paling Mudah

Kursus C++ Terbaik Untuk Memulai Karir Anda

Kursus C++ Terbaik Untuk Memulai Karir Anda – Beberapa pekerjaan terbaik dalam pengembangan perangkat lunak membutuhkan pengetahuan dan pemahaman tentang bahasa C++. Kursus C++ Terbaik Untuk Memulai Karir Anda  Baca