Pro dan Kontra Bahasa Pemrograman Swift

Pro dan Kontra Bahasa Pemrograman Swift – Tahukah Anda bagaimana AS berbeda dari seluruh dunia dalam hal preferensi seluler? Menurut Statcounter, pangsa pasar global Android sekitar 72,7 persen, sedangkan iOS 26,4 persen (per Agustus 2021). Namun, jika kita melihat peta AS , iOS memimpin balapan dengan 56,7 persen, dan saingannya memiliki 43 persen.

Pro dan Kontra Bahasa Pemrograman Swift

pythonsprints – Mengingat begitu banyak orang yang setia pada perangkat Apple, pengembangan aplikasi iOS menjadi lebih relevan dari sebelumnya. Yang harus Anda pilih adalah tumpukan teknologi yang tepat untuk produk Anda. Jika Anda memutuskan untuk menggunakan pengembangan asli alih – alih solusi lintas platform , Anda masih harus memutuskan bahasa mana yang akan digunakan: Objective-C lama yang bagus atau Swift baru.

Apa itu Swift dan mengapa Anda harus menggunakannya?

Swift adalah bahasa pemrograman yang dikompilasi untuk aplikasi iOS, macOS, watchOS, tvOS, dan Linux. Inilah yang perlu Anda ketahui tentang Swift.

Dibuat oleh Apple pada tahun 2014. Didukung oleh salah satu perusahaan teknologi paling berpengaruh di dunia, Swift akan menjadi bahasa yang dominan untuk pengembangan iOS dan seterusnya.

Sumber terbuka. Pembuat Swift mengakui fakta bahwa untuk membangun bahasa pemrograman yang menentukan, teknologinya harus terbuka untuk semua orang. Jadi, dalam tujuh tahun keberadaannya, Swift memperoleh komunitas pendukung yang besar dan banyak alat pihak ketiga.

Aman. Sintaksnya mendorong Anda untuk menulis kode yang bersih dan konsisten yang terkadang terasa ketat. Swift memberikan perlindungan untuk mencegah kesalahan dan meningkatkan keterbacaan.

Cepat. Swift dibangun dengan mempertimbangkan kinerja. Tidak hanya sintaks sederhana dan pegangan tangan membantu Anda berkembang lebih cepat, tetapi juga sesuai dengan namanya: Seperti yang dinyatakan di apple.com , Swift 2,6x lebih cepat dari Objective-C dan 8.4x lebih cepat dari Python.

Dalam permintaan . Tetap tertinggi untuk Objective C, Swift berada di peringkat ke-20 di antara bahasa pemrograman paling populer tahun 2021 (sementara Objective C berada di peringkat ke-25) dan ke-8 di antara bahasa yang paling disukai.

Sejarah Singkat Bahasa Swift

2013-2014 – pembuatan dan peluncuran

Pertama kali diperkenalkan di Apple’s 2014 Worldwide Developers Conference (WWDC), bahasa pemrograman Swift telah menimbulkan banyak perdebatan sejak saat itu. Chris Lattner , Direktur Senior Apple, Departemen Alat Pengembang, mulai merancang konsep dasar bahasa baru pada tahun 2010.

“ Awalnya, itu benar-benar hanya saya yang main-main dan tidak ada yang tahu tentang itu karena tidak ada yang perlu diketahui. Tapi akhirnya, itu menjadi sedikit lebih serius Jadi saya mulai berbicara dengan manajemen saya dan beberapa insinyur yang bekerja di Clang, dan mereka tampak bersemangat tentang hal itu. Kami memiliki beberapa orang yang mengerjakannya paruh waktu dan saya meyakinkan manajer saya bahwa itu cukup menarik sehingga kami dapat meminta beberapa orang untuk mengerjakannya. ”

Baru pada tahun 2013 tim dapat memecahkan pertanyaan strategis tentang bagaimana bahasa baru akan cocok dengan ekosistem Objective-C yang ada. Memaksa semua pengembang iOS untuk pindah ke bahasa baru dapat berdampak besar pada komunitas. Jadi, perusahaan memutuskan untuk terus berinvestasi di Objective-C sambil juga berkomitmen untuk pengembangan ” bahasa pemrograman baru yang aman. ”

Satu tahun kemudian, pengembang Apple yang terdaftar dapat menggunakan versi beta dari bahasa baru tersebut. Pada bulan pertama setelah rilis sebagai bagian dari alat Xcode, itu diunduh lebih dari 11 juta kali, menurut Tim Cook .

Reaksi awal terhadap Swift sangat beragam. Beberapa pengembang senang dengan fitur, fleksibilitas, dan kesederhanaannya, sementara yang lain mengkritiknya. Namun, kebanyakan dari mereka setuju bahwa terlalu dini bagi Swift untuk digunakan dalam produksi. Bahasa berkembang pesat: perubahan besar diperkenalkan dengan setiap rilis baru. Pada saat yang sama, bahasa tersebut terdaftar di antara 10 teknologi “paling dicari”.

2015 – mengubah sumber terbuka

Sejak Apple memutuskan untuk menjadikan Swift sebagai bahasa open source pada tahun 2015, pertumbuhannya luar biasa. Lebih dari 60.000 orang mengambil tiruan dari proyek Swift di minggu pertama setelah pengumuman.

2019 – ABI stabil dan kompatibilitas mundur

Pada Maret 2019, Swift 5.0 resmi dirilis. Ini memperkenalkan versi stabil dari antarmuka biner aplikasi (ABI) di seluruh platform Apple. Itu adalah langkah besar untuk membantu pengembang menggunakan Swift pada OS khusus seperti iOS, macOS, tvOS, watchOS, dan iPadOS mendatang. Tak perlu dikatakan, Apple sedang membangun ekosistem yang solid, karena sekarang perpustakaan Swift standar disertakan dalam rilis OS.

Baca Juga : Microsoft Membawa eBPF ke Windows

SwiftUI diperkenalkan dalam rilis, yang pada dasarnya adalah perpustakaan kontrol, elemen grafis, dan tata letak untuk aplikasi Swift yang dapat digunakan untuk merancang antarmuka pengguna. Pembaruan juga membawa dokumentasi yang diperbarui, CLI Xcode 10.2 yang diperbarui , dan binari untuk Ubuntu. Swift juga menjadi kompatibel dengan versi sebelumnya. Daftar bahasa yang dapat dioperasikan dengan sekarang termasuk Ruby, Python, dan JavaScript.

2020, 2021 — dukungan untuk Linux dan Windows, konkurensi, dan aktor

Rilis Swift 5.3 pada September 2020 menghadirkan perpanjangan dukungan platform resmi yang telah lama ditunggu-tunggu, termasuk Windows dan distribusi Linux tambahan. Sejak itu, ekosistem Swift lengkap tersedia di platform Windows. Ini termasuk compiler, library standar, dan library inti (dispatch, Foundation, dan XCTest).

Versi terbaru, Swift 5.5 masih dalam versi beta (per September 2021) dan tersedia dengan Xcode 13 beta. Ini memiliki peningkatan seperti dukungan konkurensi yang lebih baik menggunakan mekanisme dan aktor async/menunggu. Aktor adalah tipe referensi yang mirip dengan kelas, tetapi berbeda dengan kelas, mereka hanya mengizinkan satu tugas untuk mengakses status mereka yang dapat berubah pada satu waktu. Ada juga dukungan untuk data yang dapat dikirim, yaitu data yang dapat ditransfer dengan aman ke utas lain.

Kelebihan Menggunakan Swift untuk Pengembangan Asli iOS

Sering disebut sebagai “Objective-C, tanpa C,” bahasa Swift dalam banyak aspek lebih unggul dari pendahulunya. Untuk mendapatkan perbandingan mendalam tentang Swift dan Objective C , lihat artikel terpisah kami. Menurut siaran pers resmi , “ Swift menggabungkan kinerja dan efisiensi bahasa yang dikompilasi dengan kesederhanaan dan interaktivitas bahasa skrip populer. ” Mengesampingkan detail teknologi dan pemasaran, mari kita lihat apa artinya sebenarnya dari perspektif bisnis.

Proses perkembangan yang cepat

Bahasa yang bersih dan ekspresif dengan sintaks dan tata bahasa yang disederhanakan, Swift lebih mudah dibaca dan ditulis. Ini sangat ringkas, yang berarti lebih sedikit kode yang diperlukan untuk melakukan tugas yang sama, dibandingkan dengan Objective-C. Penghitungan Referensi Otomatis (ARC) melakukan semua pekerjaan pelacakan dan mengelola penggunaan memori aplikasi, sehingga pengembang tidak perlu menghabiskan waktu dan tenaga untuk melakukannya secara manual. Oleh karena itu, biasanya dibutuhkan lebih sedikit waktu untuk membuat aplikasi iOS dengan Swift.

Contoh cemerlang dari keunggulan ini adalah aplikasi Lyft: Perusahaan sepenuhnya menulis ulang aplikasi iOS-nya menggunakan Swift . Sementara basis kode lama terdiri dari sekitar 75.000 baris kode, versi Swift menciptakan kembali fungsionalitas yang sama dengan kurang dari sepertiganya. Selain itu, aplikasi sekarang menampilkan proses orientasi baru: Sementara yang lama membutuhkan waktu lebih dari satu bulan dan beberapa insinyur untuk diterapkan, orientasi baru dengan Swift selesai dalam waktu seminggu dengan hanya satu insinyur.

Lebih mudah untuk menskalakan produk dan tim

Selain waktu pengembangan yang lebih cepat, Anda mendapatkan produk yang tahan terhadap masa depan dan dapat diperpanjang dengan fitur-fitur baru sesuai kebutuhan. Dengan demikian, proyek Swift biasanya lebih mudah untuk diukur. Fakta bahwa Apple lebih cenderung mendukung Swift daripada Objective-C juga harus mendapat pertimbangan serius untuk investasi jangka panjang.

Selain itu, Swift memungkinkan Anda untuk menambahkan lebih banyak pengembang ke tim Anda jika diperlukan: Orientasi relatif cepat karena kesederhanaan dan keringkasan basis kode. Sintaks Swift dianggap mendekati bahasa Inggris alami, sehingga menawarkan keterbacaan yang mudah bagi anggota tim baru.

Peningkatan kinerja, kecepatan pengembangan, dan keamanan

Seperti yang disarankan dari namanya, Swift dibuat menjadi… well, swift. Dengan fokus pada kinerja dan kecepatan, bahasa ini awalnya dirancang untuk mengungguli pendahulunya. Yaitu, rilis awal mengklaim peningkatan kinerja 40 persen, dibandingkan dengan Objective-C.

Selain itu, Swift dibangun dengan kerangka kompiler LLVM, yang menerjemahkan bahasa rakitan ke kode mesin dan mengoptimalkan kode, membuat pengembangan lebih cepat.

Selama bertahun-tahun, beberapa tolok ukur dan tes yang dilakukan oleh pengembang individu telah membuktikan hal itu. Selain itu, ada banyak cara untuk mengoptimalkan kode Swift untuk kinerja yang lebih baik.

Kekuatan Swift lainnya adalah keamanannya. Sistem pengetikan dan penanganan kesalahannya yang kuat mencegah kerusakan kode dan kesalahan dalam produksi. Dengan demikian, Swift memiliki loop umpan balik yang lebih pendek , memungkinkan Anda untuk melihat kesalahan dalam kode secara instan dan memperbaikinya dengan cepat, sangat mengurangi waktu dan upaya yang diperlukan untuk perbaikan bug dan menghilangkan risiko penerapan kode berkualitas rendah.

Jejak memori berkurang

Saat membuat aplikasi, Anda menggunakan banyak kode pihak ketiga – kerangka kerja atau pustaka sumber terbuka yang dapat digunakan kembali dan sering kali dikompilasi ke dalam kode aplikasi Anda. Pustaka ini bisa statis dan dinamis (atau dibagikan). Anda mungkin dapat menebak bahwa pustaka statis terkunci ke dalam kode pada saat Anda mengompilasinya, menjadi bagian dari file yang dapat dieksekusi, sehingga meningkatkan ukuran dan waktu muatnya.

Mereka juga tidak dapat diperbarui secara otomatis karena mereka terjebak dalam versi yang Anda kompilasi. Pustaka dinamis , di sisi lain, ada di luar kode Anda dan hanya diunggah saat dibutuhkan. Pustaka statis perlu memiliki salinan di semua file program Anda, sedangkan pustaka dinamis hanya membutuhkan satu. Swift pertama kali memperkenalkan pustaka dinamis ke iOS saat diluncurkan.

Sejak rilis versi 5.0 , pustaka Swift standar terintegrasi ke dalam setiap rilis macOS, iOS, tvOS, dan watchOS. Itu berarti aplikasi apa pun yang dibangun di platform tersebut akan lebih kecil, karena pustaka ini disertakan. Dengan kemajuan ini, antarmuka biner aplikasi yang stabil (ABI) juga dirilis. Itu memungkinkan Apple untuk memberikan dukungan Swift di seluruh platformnya.

Interoperabilitas dengan Objective-C

Seperti yang ditulis oleh Jordan Morgan, pengembang iOS di Buffer, dalam posting Medium -nya , “ […] Swift adalah mainan baru dan ditandai sebagai masa depan. Objective-C menunjukkan usianya dan pada akhirnya akan jauh lebih jarang. Namun di sini dan saat ini, keduanya harus belajar untuk hidup berdampingan secara damai. Oleh karena itu, ada dua kemungkinan skenario untuk menggunakan keduanya dalam proyek yang sama: Anda dapat menambahkan fitur baru di Swift ke basis kode Objective-C yang ada, atau menggunakan elemen Objective-C di proyek Swift baru Anda.

Either way, bahasa Swift sangat kompatibel dengan Objective-C dan dapat digunakan secara bergantian dalam proyek yang sama. Ini sangat berguna untuk proyek besar yang sedang diperpanjang atau diperbarui: Anda masih dapat menambahkan lebih banyak fitur dengan Swift, memanfaatkan basis kode Objective-C yang ada. Dengan demikian, proses porting menjadi lebih mudah dan bebas risiko.

Manajemen memori otomatis dengan ARC

Swift menggunakan Penghitungan Referensi Otomatis (ARC) – sebuah teknologi yang bertujuan untuk menambahkan fungsi pengumpul sampah yang tidak diperkenalkan ke iOS sebelumnya. Bahasa seperti Java , C#, dan Go menggunakan pengumpul sampah untuk menghapus instance kelas yang tidak lagi digunakan. Mereka berguna untuk mengurangi jejak memori Anda tetapi dapat menambahkan hingga 20 persen ke CPU. Sebelum ARC, pengembang iOS harus mengelola memori secara manual dan terus-menerus mengelola jumlah penyimpanan setiap kelas. ARC Swift menentukan instans mana yang tidak lagi digunakan dan menghapusnya atas nama Anda. Hal ini memungkinkan Anda untuk meningkatkan kinerja aplikasi Anda tanpa tertinggal memori atau CPU Anda.

Potensi tumpukan penuh dan dukungan lintas perangkat

Didorong secara aktif oleh IBM, inisiatif untuk menempatkan bahasa di cloud sejauh ini cukup berhasil. Swift sisi server terintegrasi dengan sebagian besar teknologi backend populer. Sama seperti dalam pengembangan JavaScript tumpukan penuh , menggunakan Swift di backend dan frontend aplikasi Anda memungkinkan untuk berbagi dan menggunakan kembali kode secara ekstensif, mempercepat proses pengembangan dan mengurangi upaya pengembangan.

Selain itu, Apple memberikan dukungan untuk semua perangkatnya: Mac, MacBook, iPhone, iPad, Apple TV, dan Apple Watch. Selain Apple, ada juga dukungan untuk platform Linux dan Windows.

Spread the love

Related Post

10 Bahasa Pemograman Teratas Yang Digunakan Untuk Proyek dan Pengembangan Blockhain

10 Bahasa Pemograman Teratas Yang Digunakan Untuk Proyek dan Pengembangan Blockhain – Blockchain telah menjadi industri bernilai miliaran dolar di mana lebih banyak organisasi mencari cara baru untuk memasukkannya ke

5 Bahasa Pemrograman Teratas yang Dapat Dipelajari Pemula pada tahun 2021

5 Bahasa Pemrograman Teratas yang Dapat Dipelajari Pemula pada tahun 2021 – Jika Anda seorang pemula dan tidak yakin bahasa pemrograman mana yang harus dipilih untuk memulai karir Anda atau

5 Bahasa Pemrograman Paling Mudah dan Paling Sulit untuk Dipelajari

5 Bahasa Pemrograman Paling Mudah dan Paling Sulit untuk Dipelajari – Apa bahasa pemrograman yang paling mudah dipelajari? Bagaimana dengan bahasa pemrograman yang paling sulit? 5 Bahasa Pemrograman Paling Mudah