Bagaimana belajar Linux memperkenalkan saya ke open source

Bagaimana belajar Linux memperkenalkan saya ke open source – Magang open source seorang mahasiswa teknik dan kontribusi sukarela membantunya mendapatkan pekerjaan pengembang penuh waktu. Ketika saya memasuki program teknik sebagai mahasiswa baru di perguruan tinggi, saya merasa seperti remaja yang sembrono.

Bagaimana belajar Linux memperkenalkan saya ke open source

pythonsprints – Di tahun kedua saya, dan dalam kebetulan yang beruntung, saya bergabung dengan Zairza , sebuah perkumpulan teknis untuk siswa yang berpikiran sama yang berkolaborasi dan membangun proyek terpisah dari kurikulum akademik. Itu tepat di gang saya. Zairza memberi saya ruang yang aman untuk belajar dan tumbuh serta menemukan minat saya. Ada berbagai aspek dan jalan menuju pengembangan, dan sebagai pemula, saya tidak tahu di mana letak minat saya.

Baca Juga : 10 Bahasa Pemrograman Paling Populer Saat Ini

Saya beralih ke Linux karena saya dengar itu bagus untuk pengembangan. Untungnya, saya memiliki Ubuntu di sistem saya. Pada awalnya, saya merasa tidak nyaman menggunakannya karena saya sudah terbiasa dengan Windows. Tapi perlahan-lahan saya menguasainya dan jatuh cinta padanya seiring waktu. Saya mulai mengeksplorasi pengembangan dengan mencoba membuat aplikasi menggunakan Android dan membuat visualisasi data menggunakan Python. Saya membuat aplikasi Pembaca Wikipedia menggunakan Wikipedia API , yang sangat saya nikmati. Saya belajar menggunakan Git dan meletakkan proyek saya di GitHub, yang tidak hanya membantu saya menampilkan proyek saya tetapi juga memungkinkan saya untuk menyimpannya.

Saya terus berganti-ganti antara Ubuntu dan distribusi Linux lainnya. Mesin saya tidak dapat menangani Android Studio karena menghabiskan banyak RAM. Saya akhirnya beralih ke Fedora pada tahun 2016, dan saya tidak pernah melihat ke belakang sejak itu.

Di akhir tahun kedua saya, saya mendaftar ke Rails Girls Summer of Code dengan anggota Zairza lainnya, Anisha Swain , tempat kami berkontribusi HospitalRun . Saya tidak tahu banyak tentang tumpukan teknologi, tetapi saya ikut dengannya. Pengalaman ini memperkenalkan saya pada open source. Ketika saya belajar lebih banyak tentangnya, saya menyadari bahwa open source ada di mana-mana. Alat yang telah saya gunakan sejak lama, seperti Git, Linux, dan bahkan Fedora, adalah open source selama ini. Itu sangat menarik!

Saya memberikan kontribusi pertama saya ketika saya berpartisipasi dalam Hacktoberfest 2017. Saya mulai mendalami dan berkontribusi pada proyek di GitHub. Perlahan, saya mulai mendapatkan kepercayaan diri. Semua komunitas ramah terhadap pendatang baru, dan saya tidak lagi merasa seperti ikan yang kehabisan air.

Pada November 2017, saya mulai belajar tentang program open source lainnya seperti Google Summer of Code dan Outreachy . Saya menemukan bahwa Outreachy berjalan dua kali setahun dan memutuskan untuk melamar kelompok Desember hingga Maret. Sudah terlambat untuk mendaftar, tetapi saya ingin berpartisipasi. Saya memilih untuk berkontribusi pada Ceph dan membuat beberapa visualisasi data menggunakan JavaScript. Para mentor sangat membantu dan ramah. Saya tidak dapat menyelesaikan proyek tetapi, sejujurnya, saya tidak berpikir saya berusaha cukup keras. Jadi, saya memutuskan untuk berpartisipasi dalam kelompok berikutnya dan berkontribusi pada proyek yang menarik minat saya.

Saya mulai mencari proyek segera setelah diumumkan di situs web Outreachy. Saya menemukan proyek Django di bawah Open Humans Foundation dan mulai berkontribusi. Saya tidak familier dengan Django, tetapi saya mempelajarinya saat bepergian. Saya menikmati setiap bagiannya! Saya belajar tentang GraphQL , Django , dan API secara umum. Tiga bulan setelah saya mulai memberikan kontribusi, proyek mengumumkan magang barunya.

Yang mengejutkan saya, saya berhasil melewatinya. Saya sangat gembira! Saya belajar banyak hal baru selama magang, dan mentor saya, Mike Escalante, sangat mendukung dan membantu. Saya ingin menyampaikan terima kasih yang tulus kepada Open Humans Foundation karena telah memberikan kesempatan ini kepada saya. Saya juga menghadiri PyCon India di Hyderabad pada tahun yang sama. Saya belum pernah menghadiri konferensi sebelumnya; rasanya luar biasa bertemu dengan Pythonista lain yang bersemangat, dan saya bisa merasakan kekuatan komunitas.

Di akhir tahun 2018, ketika saya semakin mendekati akhir program teknik saya, saya mulai mempersiapkan wawancara. Itu adalah perjalanan roller-coaster. Saya tidak dapat melewati putaran teknis kedua di sebagian besar dari mereka.

Sementara itu, saya berpartisipasi dalam program beasiswa Processing Foundation , di mana saya bekerja dengan dua rekan lainnya, Nancy Chauhan dan Shaharyar Shamshi, dalam mempromosikan literasi perangkat lunak dan membuat alat Processing dapat diakses oleh komunitas India. Saya melamar sebagai mentor untuk program open source, termasuk GirlScript Summer of Code (GSSoC). Meskipun menjadi mentor pertama kali, saya merasa itu sangat bermanfaat.

Saya juga menyampaikan ceramah tentang proyek Penjangkauan saya di DjangoCon Eropa pada April 2019. Ini adalah pembicaraan pertama saya dan juga pertama kali saya sendirian di luar negeri! Saya mendapat kesempatan untuk berinteraksi dan terhubung dengan komunitas Django yang lebih besar, dan saya masih berhubungan dengan teman Djangonaut yang saya buat di sana. Pada Juli 2019, saya memulai cabang PyLadies di Bhubaneswar , India, yang mengadakan pertemuan pertamanya di bulan yang sama.

Saya melakukan wawancara kerja tanpa henti. Kadang-kadang saya merasa sedih dan tidak berguna, tetapi saya menyadari bahwa saya menjadi lebih baik dalam hal itu. Saya mengetahui tentang lowongan magang di Red Hat pada Juni 2019. Saya melamar, dan setelah beberapa putaran, saya mendapatkannya! Saya mulai magang dengan Red Hat pada akhir Juli dan mulai bekerja penuh waktu pada Januari 2020.

Sudah setahun sejak saya bergabung dengan Red Hat, dan tidak satu hari pun berlalu tanpa saya mempelajari sesuatu. Tahun lalu, saya telah membimbing berbagai program open source, termasuk Google Code-In , GSSoC, Red Hat Open Source Contest , dan Mentors Without Borders . Saya juga menemukan bahwa saya suka menghadiri dan berbicara di konferensi. Sejauh ini, saya telah berbicara di konferensi termasuk PyCon, DjangoCon, dan Git Commit Show dan pertemuan lokal termasuk Rails Girls Sekondi, PyLadies Bangalore, dan Women Techmakers Bhubaneswar.

Perjalanan dari remaja yang bingung menjadi pembelajar yang percaya diri ini telah terpenuhi dengan segala cara yang memungkinkan. Kepada setiap siswa yang membaca ini, saya menyarankan: jangan pernah berhenti belajar. Bahkan di masa-masa yang belum pernah terjadi sebelumnya ini, dunia masih menjadi tiram Anda. Berpartisipasi dalam magang open source dan program lainnya bukanlah prasyarat untuk menjadi programmer yang sukses.

Setiap orang itu unik. Program open source membantu meningkatkan kepercayaan diri Anda, tetapi itu tidak harus dimiliki. Dan, jika Anda berpartisipasi, meskipun Anda tidak menyelesaikan apa pun, jangan khawatir. Percayalah pada diri sendiri, dan terus mencari peluang baru untuk belajar. Terus berikan rasa ingin tahu Anda—dan jangan lupa untuk menepuk punggung Anda atas usaha Anda. Rumbai akan sepadan dengan kerumitannya.

Spread the love

Related Post

10 Bahasa Pemograman Teratas Yang Digunakan Untuk Proyek dan Pengembangan Blockhain

10 Bahasa Pemograman Teratas Yang Digunakan Untuk Proyek dan Pengembangan Blockhain – Blockchain telah menjadi industri bernilai miliaran dolar di mana lebih banyak organisasi mencari cara baru untuk memasukkannya ke

Kursus C++ Terbaik Untuk Memulai Karir Anda

Kursus C++ Terbaik Untuk Memulai Karir Anda – Beberapa pekerjaan terbaik dalam pengembangan perangkat lunak membutuhkan pengetahuan dan pemahaman tentang bahasa C++. Kursus C++ Terbaik Untuk Memulai Karir Anda  Baca

Tutorial Python: Belajar Pemrograman Python

Tutorial Python: Belajar Pemrograman Python – Python adalah bahasa pemrograman berorientasi objek yang sangat sederhana namun sangat kuat. Sintaks Python sangat sederhana sehingga seorang pemula dapat mempelajari Python dengan mudah.