Peringkat Bahasa Pemrograman RedMonk 2022

Peringkat Bahasa Pemrograman RedMonk 2022 – Iterasi Peringkat Bahasa Pemrograman RedMonk ini dipersembahkan oleh MongoDB. Dari edge hingga cloud, MongoDB memungkinkan Anda bekerja dengan data sebagai kode – dalam bahasa apa pun sehingga Anda dapat membuat dan mengirimkan aplikasi lebih cepat. Jika Anda seorang pengembang Python, .NET, Java, atau Javascript, mulailah sekarang dengan MongoDB University .

Peringkat Bahasa Pemrograman RedMonk 2022

pythonsprints – Di satu sisi, peringkat kuartal ini mungkin tampak terlambat mengingat ini bulan Maret, bukan Januari. Di sisi lain, mengingat secara teknis masih Maret 2020, orang dapat berargumen bahwa peringkat ini sebenarnya lebih awal. Terlambat atau lebih awal, bagaimanapun, peringkat sekarang lengkap dan tersedia untuk Anda teliti.

Baca Juga : Panduan Pemula Bahasa Pemrograman SQL

Seperti biasa, ini adalah kelanjutan dari pekerjaan yang awalnya dilakukan oleh Drew Conway dan John Myles White pada akhir tahun 2010 . Meskipun cara pengumpulan tertentu telah berubah, proses dasarnya tetap sama: kami mengekstrak peringkat bahasa dari GitHub dan Stack Overflow, dan menggabungkannya untuk peringkat yang mencoba mencerminkan daya tarik kode (GitHub) dan diskusi (Stack Overflow). Idenya bukan untuk menawarkan representasi yang valid secara statistik dari penggunaan saat ini, melainkan untuk menghubungkan diskusi dan penggunaan bahasa dalam upaya untuk mengekstrak wawasan tentang tren adopsi potensial di masa depan.
Proses Kami Saat Ini

Sumber data yang digunakan untuk bagian analisis GitHub adalah Arsip GitHub. Kami mengkueri bahasa dengan menarik permintaan dengan cara yang mirip dengan yang digunakan GitHub untuk merakit State of the Octoverse. Kueri kami dirancang agar dapat dibandingkan dengan proses sebelumnya.

Bahasa didasarkan pada bahasa repositori dasar. Meskipun ini terus memiliki peringatan yang diuraikan di bawah ini, itu memang memiliki manfaat kohesi dengan metodologi kami sebelumnya.
Kami mengecualikan repo bercabang.
Kami menggunakan riwayat gabungan untuk menentukan peringkat (meskipun berdasarkan perubahan struktur tabel, ini tidak lagi dapat dicapai melalui satu kueri.)

Untuk Stack Overflow, kami cukup mengumpulkan metrik yang diperlukan menggunakan alat penjelajah data yang berguna.

Dengan deskripsi itu, harap ingat peringatan biasa lainnya.

Untuk disertakan dalam analisis ini, suatu bahasa harus dapat diamati di dalam GitHub dan Stack Overflow.
Tidak ada klaim yang dibuat di sini bahwa peringkat ini mewakili penggunaan umum secara lebih luas. Mereka tidak lebih atau kurang dari pemeriksaan korelasi antara dua populasi yang kami yakini sebagai prediksi penggunaan di masa depan, oleh karena itu nilainya.

Ada banyak komunitas potensial yang bisa disurvei untuk analisis ini. GitHub dan Stack Overflow digunakan di sini pertama karena ukurannya dan kedua karena paparan publiknya terhadap data yang diperlukan untuk analisis. Namun, kami mendorong pihak yang berkepentingan untuk melakukan analisis mereka sendiri dengan menggunakan sumber lain.

Semua peringkat numerik harus diambil dengan sebutir garam. Kami memberi peringkat berdasarkan angka di sini secara ketat demi kepentingan. Secara umum, peringkat numerik secara substansial kurang relevan daripada tingkat atau pengelompokan bahasa. Dalam banyak kasus, satu tempat dalam daftar tidak dapat dibedakan dari yang berikutnya. Pemisahan antara tingkatan bahasa pada plot, bagaimanapun, umumnya mewakili perbedaan substansial dalam popularitas relatif.

Selain itu, semakin jauh peringkatnya, semakin sedikit data yang tersedia untuk menentukan peringkat bahasa. Di luar tingkat bahasa teratas, tergantung pada snapshot, jumlah data yang akan dinilai sangat kecil, dan penempatan bahasa yang sebenarnya menjadi kurang dapat diandalkan semakin jauh ke bawah daftar yang dihasilkan.

Bahasa yang memiliki komunitas berbasis di luar Stack Overflow seperti Mathematica akan kurang terwakili pada sumbu itu. Tidak mungkin untuk menskalakan proses yang mengukur seratus situs komunitas yang berbeda, baik karena banyak yang tidak memiliki metrik publik yang tersedia maupun karena mengukur situs komunitas yang berbeda terhadap satu sama lain tidak valid secara statistik.

Selain plot di atas, yang mungkin sulit diuraikan bahkan pada ukuran penuh, kami menawarkan peringkat numerik berikut. Seperti yang akan diamati, lari ini menghasilkan beberapa ikatan yang tercermin di bawah ini (mereka terdaftar di sini menurut abjad daripada dikonsolidasikan sebagai ikatan karena pendekatan yang terakhir menyebabkan kesalahpahaman).

1 JavaScript
2 Python
3 Java
4 PHP
5 C#
5 C++
5 CSS
8 TypeScript
9 Ruby
10 C
11 Swift
12 R
13 Objective-C
14 Shell
14 Scala
16 Go
17 PowerShell
18 Kotlin
19 Rust
19 Perl

Berbeda dengan lari terakhir kami yang cukup statis dalam 20 Besar – tidak biasa untuk metrik akretif – lari kuartal ini menampilkan sedikit perubahan dan pergerakan. Separuh dari Top 20 mengalami tingkat pergerakan, yang sangat tidak biasa. Sulit untuk mengaitkan ini secara definitif dengan tren makro tingkat yang lebih tinggi, tetapi datanya konsisten dengan industri yang mengambil langkah kembali dalam dua kuartal terakhir tahun ini setelah kekacauan awal penguncian dan seterusnya memberi jalan untuk layak huni jika sangat rutinitas baru yang kurang optimal.

Tidak hanya ada perubahan, namun, itu penting dan, jika berkelanjutan, perubahan signifikan yang akan segera kita hadapi. Salah satu kekurangan perubahan yang layak untuk dimunculkan adalah tempat nomor dua Python. Java sangat panas di belakang Python.

Dengan pembukaan itu, berikut adalah takeaways paling penting dari edisi peringkat ini. Angka-angka dalam tanda kurung adalah perubahan bersih dalam peringkat bahasa dari run terakhir kami.

JavaScript(0): Mengingat bahwa penyiapan untuk analisis ini adalah tentang perubahan, mungkin tampak berlawanan dengan intuisi untuk memulai dengan diskusi tentang JavaScript yang tidak bergerak dalam peringkat ini. Tetapi perlu dicatat seberapa kuat kinerja JavaScript tetap. Terlepas dari semua persaingan dari bahasa yang akan datang, semua diskusi tentang fragmentasi dan bahkan kritik terhadap JavaScript bahasa itu sendiri, tetap sangat populer. Sejak kuartal pertama kami berjalan di bulan Januari 2018, misalnya, permintaan tarik JavaScript naik 453%. Mereka naik 96% hanya dari kuartal terakhir, dan itu sudah berdasarkan komitmen yang besar. Sederhananya, JavaScript tetap – terlepas dari para pencelanya kekuatan alam yang tiada duanya dalam industri ini, dan tidak ada indikasi dalam data bahwa hal ini kemungkinan akan berubah dalam waktu dekat.

TypeScript (1): Berbicara tentang kinerja JavaScript, kenaikan TypeScript di peringkat kami terus berlanjut. Ini mengesankan dengan haknya sendiri; satu-satunya bahasa dalam ingatan baru-baru ini yang menembus 10 Besar adalah Swift, tetapi itu untuk satu kuartal dan dengan cepat bangkit kembali dan tetap relatif statis sejak 2018 di tempat ke-11. Pertanyaan awal yang dihadapi TypeScript adalah apakah itu bisa bertahan. Pertanyaan yang lebih tepat sekarang adalah apa batas tertinggi bahasa itu. TypeScript naik ke peringkat keenam dari delapan peringkat kuartalan terbaru, dan popularitasnya terbukti ketika orang melihat-lihat industri. Namun, yang sama menariknya dengan pertumbuhan adalah bahasa yang menjadi sumber pertumbuhan itu.

Ruby(-2): Ruby, seperti yang telah dibahas di ruang ini sebelumnya, telah berada dalam lintasan yang menurun dalam jangka panjang jika lembut. Namun, putaran kuartal ini menimbulkan pertanyaan tentang seberapa lembut itu akan terus berlanjut. Ketika kami mulai melakukan pemeringkatan ini pada tahun 2012, Ruby adalah bahasa terpopuler kelima yang kami peringkatkan, dan selama sekitar lima tahun bahasa ini mampu mempertahankan status itu. Sejak 2016, bagaimanapun, Ruby telah secara bertahap tergelincir, dan kuartal ini dilewati oleh kedua CSS (ya, kami tahu banyak dari Anda tidak percaya itu harus diberi peringkat) dan TypeScript yang disebutkan di atas.

Ruby telah berupaya dalam beberapa tahun terakhir untuk mengatasi beberapa masalah kinerjanya, tetapi mengesampingkan bahwa ada pertanyaan tentang apa yang diklaim versus apa yang telah dicapai, fokus pada kinerja tampaknya tidak mengubah nasib bahasa yang diukur dengan peringkat kami dengan cara material apa pun. Untuk lebih jelasnya, ada lusinan atau bahkan ratusan bahasa yang akan dengan senang hati mengubah tempat dengan bahasa peringkat kesembilan di peringkat ini, tetapi penempatan sebenarnya di sini kurang dari lintasan yang harus menjadi perhatian para pendukung dan pengguna Ruby. Ini adalah bahasa yang indah dengan sintaks yang indah, tetapi itu belum cukup di pasar bahasa yang sangat kompetitif.

Go (-1): Seperti Ruby, peringkat Go tidak terlalu diperhatikan dibandingkan lintasannya secara keseluruhan. Setelah periode awal pertumbuhan yang cepat, memuncak dengan peringkat #14 pada tahun 2018, Go telah menjadi bahasa yang paling statis dan bisa dibilang berada di jalur penurunan. Seperti yang telah dibahas sebelumnya, beberapa di antaranya dijelaskan oleh pasar Go yang dapat dialamatkan jauh lebih sempit dibandingkan dengan beberapa bahasa lain dalam daftar ini. Hal ini juga tidak membantu Go bahwa Java, pesaing utama untuk komposisi aplikasi back-end, tetap menjadi bahasa yang vital dan banyak digunakan alih-alih memudar setelah bertahun-tahun digunakan. Tetapi apakah itu statis atau menurun, jika Go memiliki ambisi untuk menjadi kekuatan industri sejati, beberapa perubahan dalam jalur dan strukturnya mungkin diperlukan.

R(1): Kami sering menulis di ruang keberuntungan R ini, bahan pokok akademisi di antara komunitas lain tetapi bahasa yang unggul dalam satu domain – analisis – dan pada dasarnya tidak relevan di luar domain itu. Ini telah menjadi salah satu dari beberapa bahasa yang digunakan untuk menjawab pertanyaan sederhana: bagaimana nasib bahasa khusus di dunia yang terfragmentasi saat ini, dan seberapa tinggi – atau rendah – hal itu dapat didorong? Biasanya, bahasa khusus telah diungguli oleh bahasa yang lebih serbaguna – pikirkan Java versus Go seperti yang disebutkan di atas. R, bagaimanapun, telah menjadi pengecualian untuk aturan ini.

Sementara pertumbuhannya tidak pernah meroket atau linier, bahasa yang diberi peringkat 17 ketika kami memulai peringkat ini bertahun-tahun yang lalu ditempatkan ke-12 dalam analisis ini. Itu menarik; terlebih lagi fakta bahwa ia melewati Objective C (-2) untuk sampai ke sana. Objective C, yang sudah lama menjadi top 10 pendukung, telah mengalami penurunan sejak diperkenalkannya pengganti yang dimaksud, Swift. Namun, masih mengejutkan untuk melihat bahasa yang berfokus pada analisis statistik berada di depan bahasa yang digunakan untuk menulis sebagian besar aplikasi iOS pra-2014.

Kotlin (1) / Rust(1): Kotlin dan Rust tidak memiliki hubungan nyata satu sama lain selain fakta bahwa mereka memiliki beberapa tumpang tindih fungsional. Kotlin adalah bahasa berbasis JVM dengan sintaks modern yang dapat dicampurkan secara bebas dengan Java, bahasa dengan cerita backend yang bagus tetapi juga merupakan warga kelas satu di Android. Rust adalah bahasa keamanan yang banyak digunakan oleh organisasi seperti Mozilla tetapi sering dianggap sebagai alternatif untuk Go juga. Berbicara tentang Mozilla, mereka mentransfer semua merek dagang Rust dan aset infrastruktur mereka ke Rust Foundation yang baru, pengelola bahasa yang juga didukung oleh AWS, Google, Huawei, dan Microsoft. Namun, Kotlin dan Rust memiliki satu kesamaan, yaitu popularitas mereka di mata developer membuat mereka naik satu peringkat di peringkat kuartal ini – Rust ke 19, Kotlin ke 18.

Dart (3): Kurang dari tiga tahun yang lalu Dart mendekam di usia tiga puluhan, setelah menunjukkan daya tarik minimal oleh proxy untuk minat dan aktivitas pengembang yang kami gunakan. Namun, dua tahun setelah pengenalan framework Flutter, Dart naik tiga peringkat lagi untuk duduk tepat di luar 20 Besar kami di 21. Lompatan ini terjadi dua perempat setelah Dart tampaknya terhenti – bersama dengan Kotlin – menimbulkan pertanyaan apakah sudah berpuncak runcing. Putaran kuartal ini menunjukkan bahwa jawaban atas pertanyaan itu adalah tidak. Tampaknya jelas bahwa Flutter memiliki dampak material pada popularitas bahasa, dan jelas kemampuannya untuk mengkompilasi ke pemrograman paling populer di dunia juga tidak merugikannya. Meskipun sangat sulit untuk hanya mencapai posisi #21 di peringkat kami – seperti Rust, antara lain,

Spread the love

Related Post

Bagaimana Belajar Pemrograman Komputer

Bagaimana Belajar Pemrograman Komputer – Saya tidak pernah berencana untuk bekerja di bidang teknologi; setelah belajar jurnalistik, saya siap untuk berkarir sebagai koresponden asing untuk sebuah surat kabar cetak. Sayangnya,

Penjelasan PHP yang Jadi Bagian dari Bahasa Pemrograman

Penjelasan PHP yang Jadi Bagian dari Bahasa Pemrograman – PHP merupakan salah satu bahasa pemrograman yang wajb dipelajari dalam perihal pengembangan web. Sebab, PHP merupakan bagian yang bisa membuat web

Kelebihan Bahasa Pemrogaman Populer

Kelebihan Bahasa Pemrogaman Populer Layaknya Kelebihan yang Dimiliki Situs Judi Online

Bahasa pemrograman adalah instruksi dalam bentuk rangkaian kata yang merupakan bagian penting bagi pengembang untuk menciptakan sebuah aplikasi, misalnya aplikasi judi. Tidak heran, ada banyak bahasa pemrograman yang begitu populer.